PHR dan PNRE Groundbreaking Pembangunan PLTS Berkapasitas 25 MW

    PHR dan PNRE Groundbreaking Pembangunan PLTS Berkapasitas 25 MW
    foto : dok Pertamina

    PEKANBARU - Pertamina Hulu Rokan (PHR) dengan mitra kerjasamanya Pertamina New & Renewable Energy (Pertamina NRE) akan memulai serangkaian proses pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) guna mendukung pengurangan emisi karbon dan mendukung target pemerintah mempercepat transisi energi dan target bauran energi dari Energi Baru Terbarukan (EBT).

    Pembangunan PLTS tersebut secara keseluruhan akan menempati lahan seluas 28, 16 hektar yang berada di tiga lokasi. Yaitu Rumbai, Duri dan Dumai Camp. Dengan harapan mampu menghasilkan 25 Mega Watt untuk mendukung kegiatan operasi di WK Rokan.

    Pembangunan PLTS, Jumat (22/4), ditandai dengan acara groundbreaking yang dihadiri Direktur Logistik dan Infrastruktur Pertamina (Persero) Mulyono, Komisaris Pertamina NRE David Bingei, CEO Pertamina NRE Dannif Danusaputro, Direktur Utama PT PHR Jaffee A. Suardin, Direktur Perencanaan Strategis & Pengembangan Bisnis Pertamina NRE Fadli Rahman, Direktur Proyek dan Operasi Pertamina NRE Norman Ginting dan Kepala Perwakilan SKK Migas Sumbagut, Rikky Rahmat Firdaus.

    “Proyek PLTS ini merupakan role model dan salah satu yang terbesar di Indonesia. Diharapkan akan menghasilkan 25 MW. Ini merupakan bagian dari rencana Pertamina untuk mencapai 200 MW. Melalui pembangunan PLTS ini, WK Rokan memperoleh efisiensi sebesar USD 5 juta, ” kata Mulyono.

    Sementara Direktur Utama PT PHR  Jaffee A Suardin menjelaskan, tenaga surya sebagai salah satu energi baru terbarukan bukan sekedar tren global yang diadopsi di Indonesia. Transisi energi hijau yang berkelanjutan merupakan prioritas negara.

    “PHR dalam hal ini turut berpartisipasi dalam mendukung target pemerintah melalui Grand Strategi Energi Nasional untuk mempercepat transisi energi dan target bauran energi dari Energi Baru Terbarukan (EBT) sebesar 23 % pada 2025 serta mencapai net-zero emissions di tahun 2060 dengan jangka menengah 29%-41% di tahun 2030, ” papar Jaffeee.

    Ditambahkan CEO Pertamina NRE Dannif Danusaputro, kerjasama strategis tersebut bentuk komitmen Pertamina Group untuk memulai transisi energi dari halaman sendiri dan berkontribusi terhadap program pemerintah.

    “PLTS WK Rokan ini akan menjadi salah satu showcase energi bersih Pertamina di gelaran G20. Pertamina NRE akan terus berkolaborasi dengan seluruh pemangku kepentingan untuk mewujudkan transisi energi yang berkelanjutan, ” ucap Dannif dalam sambutannya.

    Pertamina Hulu Rokan (PHR) dan Pertamina NRE menandatangani nota kesepahaman pada tanggal 15 November 2021 untuk rencana penyediaan PLTS untuk wilayah kerja Rokan Pertamina. Pertamina NRE dan PHR telah berkolaborasi bersama untuk melaksanakan studi kelayakan proyek tahap pertama yang terbukti tidak mengganggu keandalan sistem kelistrikan PHR. Proyek ini juga akan mengoptimalkan penggunaan komponen dalam negeri sesuai dengan ketentuan pemerintah terkait TKDN.

    Indonesia memiliki keunggulan berupa lokasi geografis yang sangat berpotensi untuk energi surya. Panel surya dengan teknologi fotovoltaik akan dipasang menggunakan dua metode yaitu yang terpasang di tanah (ground-mounted) dan yang berada di atap bangunan (rooftop). Energi surya yang ditangkap kemudian dikonversikan melalui inverter sehingga energi listrik tersebut selanjutnya digunakan di WK Rokan.

    Melalui PLTS ini, dampak yang diharapkan tidak hanya mengurangi emisi karbon sebanyak 23.000 ton per tahun. Namun mengurangi pemakaian fuel gas sebesar 352 MMSCF per tahun serta penghematan biaya operasi sebesar 4.3 juta US$ per tahun. Selain itu, PLTS juga membantu mengurangi  pemanasan global yang dapat mengakibatkan perubahan iklim.

    Sebagai bagian dari Subholding Upstream Pertamina, PHR terus berpegang teguh pada komitmen untuk mengimplementasikan aspek environment, social and governance (ESG) dalam pengelolaan bisnisnya. 

    Pertamina mengambil peran besar di presidensi G20 Indonesia dimana Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati menduduki jabatan sebagai Chair of Task Force Energy, Sustainability, and Climate (ESC) dari Business 20 (B20), yaitu ruang dialog bisnis internasional yang menjadi bagian dari agenda penting G20.(permato)

    PT Pertamina PLTS
    S. Sutan Permato

    S. Sutan Permato

    Artikel Sebelumnya

    Aliansi Pemuda Pejuang Marwah Melayu Kota...

    Artikel Berikutnya

    Koruptor Kredit Fiktif Bank Riau Kepri 35,2...

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Syafruddin Adi verified

    Achmad Sarjono

    Achmad Sarjono verified

    Postingan Bulan ini: 206

    Postingan Tahun ini: 2018

    Registered: Jul 16, 2020

    Afrizal

    Afrizal verified

    Postingan Bulan ini: 197

    Postingan Tahun ini: 1410

    Registered: May 24, 2021

    BASORY WIJAYA

    BASORY WIJAYA verified

    Postingan Bulan ini: 114

    Postingan Tahun ini: 573

    Registered: Oct 11, 2021

    Maskuri

    Maskuri

    Postingan Bulan ini: 107

    Postingan Tahun ini: 214

    Registered: Mar 9, 2022

    Profle

    Muh Hasyim Hanis, SE, S.Pd verified

    Kadis Kesehatan Kabupaten Labuhanbatu Sikapi Dan Tanggap Informasi Hipatitis Akut Yang Mematikan, LPA Kabupaten Labuhanbatu Koordinasi Dan Apresiasi
    Penyakit Mulut dan Kuku Serang Hewan Ternak Warga Jawa Timur, DPRD Sumut Minta Gubernur Sumatera Utara Lakukan Antisipasi
    Halal Bihalal Keluarga Besar Kodam IV/Diponegoro, Pangdam: Guyub Rukun, Saling Tolong Menolong Ada Permasalahan Saling Bantu
    Anggota SPKS Nasional minta DPRD Paser Awasi Pelaksanaan Perda  No.9 Tahun 2018Anggota SPKS Nasional minta DPRD Paser Awasi Pelaksanaan Perda  No.9 Tahun 2018

    Follow Us

    Recommended Posts

    Kepsek SMPN 1 TG Melawan Sebut Pohon Ditebang Atas Permintaan Masyarakat Sekitar Sekolah Karena Bisa Membahayakan
    Sedang di Warnet, Pelaku Narkoba di Bekuk Sat Resnarkoba Polres
    Pemuda dan Mahasiswa Demo Kejati Riau
    MTsN 1 Bengkalis Buka Pendaftaran Siswa Baru Via Online Sampai Hari Ini Capai 241 Siswa
    Tingkatkan Kapasitas, Kepala Desa di Inhu Ikuti Pembekalan Awal Masa Jabatan